Sunday, June 15, 2008

Gue ternyata orang yang telat bisa baca

Gara-gara untuk memenuhin syarat administrasi di BI kemarin, salah satunya legalisir ijazah SD mengharuskan gue untuk ke SD gue dulu, kebetulan gak punya lagi fotokopi ijazah SD yang masih dilegalisir.

Di SD itu gue ketemu guru olahraga gue yang ternyata masih inget sama gue. Ah terharu banget deh masih diinget, padahal muka kayaknya dah banyak berubah. Sebut saja namanya Pak Yadi, dia masih inget gue soalnya gue juga punya kakak cewek yang juga sekolah di situ. Jadi nyokap juga sering ke SD situ untuk ngurusin anak-anaknya.

Betapa malunya gue mengingat masa-masa di SD itu, masih inget ketika masih kelas 1, diantara teman-teman yang lain, cuma gue seorang yang masih belum bisa membaca dengan baik. Masih inget juga masa ulangan umum waktu itu. Gue cuma bisa pasrah dan nangis karena gue gak bisa mengerti soal ulangan seperti apa karena belum bisa membaca dengan lancar. Hal ini otomatis bikin gue juga gak bisa jawab soal-soal ujian itu. Untungnya guru kelas 1 baik-baik. Mereka tahu kalo gue punya kakak cewek di kelas 6. Akhirnya mereka membolehkan gue ujian dengan didampingi kakak gue untuk membantu menjelaskan isi soal ujian dan memberi sedikit petunjuk cara menjawabnya.

Masih inget salah satu soal saat itu..."Matahari itu warnanya?" Dan kakak gue dengan sigap mengambil penghapus gue yang kebetulan warna kuning. Kakak gue bilang “Coba ini penghapus warnanya apa?” gue jawab “Kuning ya...” trus kakak gue bilang “Yasudah tulis donk jawabannya di situ!” Akhirnya gue menulis kata kuning dengan bantuan ejaan kakak gue dan guru gue yang juga turut mendampingin “K-U-N-I-N-G.”

Akh...terharu rasanya inget masa-masa itu, mungkin tanpa kebaikan semua, gue bisa gak naik kelas dari kelas 1 ke kelas 2. Di kelas 2 kemampuan membaca gue udah mulai membaik, namun ranking kelas tetap saja masih buruk. Masih inget kalo rangking gue 44 dari 45 murid di kelas. Parah ya...sampe-sampe perut gue dipukul bokap liat rapotnya yang ancurrrr. Hiks..Hiks..

Mungkin masa-masa itu kadang masih membekas, hingga sekarang gue masih suka agak lama dalam membaca untuk memahami sesuatu. Maka wajarlah kalo ujian gue mesti begadang hingga besok hanya untuk mengerti apa yang gue pelajari, tentu gak seperti orang lain yang kalo gue perhatikan begitu cepat untuk mengerti apa yang mereka baca.

6 comments:

essy said...

halooww gaff,.. mampirr komen yakk..

"...Maka wajarlah kalo ujian gue mesti begadang hingga besok hanya untuk mengerti apa yang gue pelajari, tentu gak seperti orang lain yang kalo gue perhatikan begitu cepat untuk mengerti apa yang mereka baca..."


gak percaya kalo kmu bilang perlu waktu lama buat membaca n memahami sesuatu, bukan gaffari bangett kayanyaa :)
low profile sekalee bung gaff iniii hihihihi...

u go gaff!!

Rani said...

Gilee boss...
beraaattt....beraaaaatttt abang atu niy...ampun dehhh...

oyaa, oyaaa,, jd lo gak bisa baca gof? hehehe...hihihi...lucunya.
Klo gw si gak bisa ngitung pas umur segitu...1+5 aja gak ngerti...doohh..
thanks god lah ya otak gw bisa kepake setidaknya sampe SMA? hihihi...

Gaffari said...

Hallo essy dan rani..thanks dah mampir dan meninggalkan jejak di blog ini.

Well memang ceritanya begitu kok, gak gue karang-karang sendiri.

Nidia said...

Alooo gaff,
Mo nyari bahan malah mampir disini..
Tp g'pa lah, seru jg crita...
Jd keinget kisahnya albert (einstein) yg dulunya disleksia,
trus gede'nya jd big ilmuan..

So, maklum dh kalo critanya gitu..
kecuali this statement:
"...Maka wajarlah kalo ujian gue mesti begadang hingga besok hanya untuk mengerti apa yang gue pelajari, tentu gak seperti orang lain yang kalo gue perhatikan begitu cepat untuk mengerti apa yang mereka baca..."

krn itu bagian dari low profile-nya gaff..
(stuju dg essy), hehe

Chayyo!!

NabiR's Blog said...

hihi,,
gw sedikit lega gaff,,
tnyata ga smua orang pinter adalah orang yang gampang ngerti bgtu skali baca buku,,

dayah said...

"Parah ya...sampe-sampe perut gue dipukul bokap liat rapotnya yang ancurrrr. Hiks..Hiks.."
(sambil ngebayangin,, :p)

ya ampuun,,ternyata udah diospek dari kecil,,ckckckk,,makanya makin kesini makin pinter, faktor dari didikan bapak juga kan..^^