Wednesday, May 14, 2008

Keajaiban, Bakal Kuliah Lagi..Ujian..etc bla..bla..bla..

Gue baru aja pindah kerja di sini...Mungkin bakal pemberhentian terakhir gue dalam mencari kerja (secara ijazah S1 gue juga ditahan..Lagian kayaknya gw juga dah mentok kerja di sini, syukur dah ada yang mau nerima gue kerja..Thanks God).

Well, tapi perjuangan itu sepertinya belom berakhir....
Masih harus berjuang lagi mengikuti pendidikan selama 1 tahun. Ini menentukan seberapa sanggup gue bersaing dengan yang lain, dan menentukan seberapa layak gue bakal masuk ke dunia kerja gue yang baru.

Pendidikannya seperti apa yang dijelasin selama briefing sepertinya gue gak bisa main-main.
Pendidikan di kelas, klasikal umum tentang budaya kerja, klasikal khusus tentang keilmuan sebagai peneliti ekonomi, on the job training di kantor pusat, on the job training di kantor cabang BI di Padang (huahahaha...bakal terdampar di luar Jakarta nih Hiks..Hiks..), dan terakhir pendidikan kemiliteran (Samapta).

Fiuhhh...akhirnya gue mungkin bakal ngerasain kayak kuliah lagi: masuk kelas, belajar, ujian, bikin makalah, presentasi, etc.

Jujur gue bisa diterima BI ini mungkin ada keajaiban yang bisa memuluskan jalan gue sampai sekarang. Mungkin bagian mengharukan adalah saat gue dikatakan lulus tes kesehatan. Bagian ini adalah test yang bikin gue gak tenang pas malam harinya, justru gue malah lebih rileks ketika menghadapi wawancara. Tau kenapa? Apa yang terjadi saat tes kesehatan gue banyak mengalami hal tidak bagus:

1. Tes analogi tubuh gue dikatakan underwight sama dokternya, dan ini bikin gue bete, dan gue bilang ke dokternya kalo memang sekeluarga gue badannya kayak begini (kurus dan jangkung). Gue dah minum susu, makan makanan berlemak, junk food, steak apalah gitu, tetep aja gue KURUS dan malah kantong gue jadi jebol....

2. Tes rontgen. Ini test yang bikin gue panik setengah mampus, secara paru-paru gue pernah jebol gara-gara gaya hidup gue yang gak karuan selama kuliah.

3. Tes jantung. Ada kejadian di mana alat pendeteksi detak jantung gue yang nempel di tetek, perut, dada dan kabel-kabelnya yang bikin gue geli gak bisa ngedeteksi detak jantung gue, sampe-sampe dokternya mesti pake stetoskop buat bantu ngedenger detak jantung gue. Dan kejadian ini cuma terjadi sama gue..Damn! Why? Why?

4. Tes Buta Warna. Gak tau kenapa gue gak bisa ngebaca semua angka di buku tes buta warna itu, bahkan gue gak bisa nunjukin jalur dari sebuah titik di sebelah kiri dengan lancar ke sebuah titik di sebelah kanan. Alhasil gue dinyatakan gue buta warna parsial. Oh God, sumpah gue masih bisa bedain kok mana warna merah-jingga-kuning-hijau-biru-ungu!

5. Tes Baca. Kacamata gue dilepas, dan gue pake alat bantu baca dari dokternya. Gue memang punya silinder di mata gue yang bikin gue melihat garis lurus menjadi bengkok dan berbayang. Ketika gue disuruh membaca huruf Y, gue dengan lantang membaca dengan keras: "V" . Terang aja semua peserta lain yang ngantri untuk tes baca di belakang gue spontan ketawa semua. Anjrit, malu banget gue....

6. Tes urine. Gara-gara disuruh puasa semalemnya sebelum tes, terang aja gue juga jadi gak minum. Alhasil, terang aja gue susah payah keluarin urine gue ke sebuah toples kecil. Malah dokternya bilang, "Mas kurang banyak minum nih, air kencingnya terlalu pekat!" (Yeah siapa suruh puasa????).

Setelah tes kesehatan, gue pulang ke kosan dengan tampang kusut dan bete berat. Dan menyadari, betapa banyak ketidakberesan dalam tubuh gue. "Oh tidak, tidak, tidak, mengapa semua terjadi???" (anjrit, memang hari itu berasa dramatis bagi gue....)

Suatu saat pas pengumuman tentang siapa aja yang lulus tes kesehatan, dan gue dinyatakan lulus terus terang gue sangat terharu membacanya. Mungkin gue jadi sangat melankolik saat itu. Dan juga membuat gue sadar, ternyata dalam hidup ini tidak cukup hanya mengandalkan kekuatan dan kemampuan kita sebagai manusia. Tapi ada hal yang di luar kemampuan kita dalam menentukan kemana jalan kita ke depan.

Thanks God! Thanks God!

7 comments:

Bagus Arya Wirapati said...

Hahahah! Itulah klo masuk BI! Tapi tesnya koq lebih ketat ya? Beh gw jadi ngeri sama tes matanya. Secara silinder gw sempet 6.

Anyway, semoga berhasil dalam PCPM ya! Hehehe.. Calon DG.

Smile Eternally,
Wirapati..

andi said...

Hi Gaff,

Blog kamu bagus banget2x !

Ntar abis gladi kotor, bantu upgrade blog pcpm dunk. Btw, gmn kl blog kamu di-link dr situs pcpm, boleh kah!

Saya tunggu ya!
andi- 28 4577

Gaffari said...

Wirapati:
Wah parah juga lo punya silinder 6.

Andi:
Ok bro, gw bisa aja kalo jadi kontributor blog PCPM.

Silahkan di-link, kalo bisa sih jangan yang personal blog gw. Tapi blog gw sama temen2 gw yang lain di http://starbuckerseconomists.blogspot.com/. Biar lebih ilmiah dikit obrolannya..He3....

Awidya Santikajaya said...

Selamat, ya, Gap, telah masuk di BI. semoga bisa berkarya dengan baik. btw, kok bisa u lolos tes kesehatan, ya. Dengan sakit paru2-lu, gw pikir lu bakal gugur muda kayak Chairil Anwar (he......he......). Hebat, Gaf.

Awid

Gaffari said...

Awid:
Huahahaha...nah itu dia..memang ajaib tuh wid..
Bukannya lo juga nyaris mati muda kayak Chairil Anwar...yang bentar2 batuk2 ngeluarin lendir gitu kayak seperti dulu Hahahahaha.....

Good Luck juga buat Diplomat Muda kita....

Nony-mous said...

@wirapati..

hmm... itu kacamata atau mobil ?
"kacamata silinder 6" vs "mesin 6 silinder"

dayah said...

"Suatu saat pas pengumuman tentang siapa aja yang lulus tes kesehatan, dan gue dinyatakan lulus terus terang gue sangat terharu membacanya. Mungkin gue jadi sangat melankolik saat itu. Dan juga membuat gue sadar, ternyata dalam hidup ini tidak cukup hanya mengandalkan kekuatan dan kemampuan kita sebagai manusia. Tapi ada hal yang di luar kemampuan kita dalam menentukan kemana jalan kita ke depan."

wah ayi,,,salut gw sama lu! perjuangan sampai akhir,,walaupun bagi orang ngga mungkin,ternyata keajaiban dari Allah semuanya jadi mungkin..huaaa,,,