Monday, April 21, 2008

Kalau Mau Solat tuh Identik dengan….

Jujur deh, akhir-akhir ini kenapa setiap gue mau solat selalu identik dengan keadaan seperti ini:

- Tempat Parkir
- Basement
- Pengap
- Panas
- Tempat Blower Pembuangan AC
- Kotor
- WC Bau
- Kadang Kumuh
- Perasaan was-was sepatu ilang
- Perasaan khawatir tas digondol orang
- Uang receh buat bayar toilet

Gak tau kenapa orang-orang tuh fine-fine aja solat di tempat kayak gitu. Dan heran juga banyak pusat perbelanjaan gak memperhatikan fasilitas ibadah itu dengan baik. Makanya salah satu penilaian saya untuk menghabiskan waktu di salah satu pusat perbelanjaan adalah fasilitas tempat solatnya.

Selama keliling-keliling pusat perbelanjaan menurut gue sih yang bagus tuh di PIM 2, di sini hampir tiap lantai ada tempat solatnya, jadi untuk jam-jam peak gak terlalu penuh untuk ngantri solatnya. Di Senayan City juga lumayan oke, karena ada musholla eksekutifnya, sedangkan untuk pekerja-pekerjanya solat di Musholla lantai paling atas.

Mungkin yang paling parah tuh di Citos, gila kali, tempat solat cuma dikasih ukuran seuprit, di basement, sempit, karpet lembab plus bau, tempat wudhu desek-desekan, mau pake sepatu juga ribet saking kecilnya ruangan tunggunya. Dan herannya gak ada dikasih ruangan alternatif lain, ada juga sama aja, di pojokan deket kantin pegawai, tetep aja ukurannya kecil dan panas.

Hmm...sebenarnya masih banyak tempat lain yang menurut gue bener-bener gak layak buat solat. Heran tapi gak ada yang protes, atau akhirnya lama-lama tempat solat tuh identik dengan hal-hal yang tidak mengenakan, dan semua jadi biasa saja. Dasar gila!

3 comments:

Anonymous said...

hahahaha...

Setuju banget ba postingannya.Aku ga pernah sholat di citos,soalnya jarang ke sana c.Ga cuma di Mall, kampus juga kayak gitu lho,,bahkan super duper pengep dan lembabnya.Blok M plaza juga ga bagus tempat sholatnya. Padahal mayoritas masyarakat Indonesia adalah muslim, tapi kenapa tempat ibadah d tempat umum(kayak mall, kampus) ga layak.

Wanita Einsten said...

BENER bgt..
gw dah lm bgt mikirin yg kyk bgenean,
knpa y..
yg plg byk ikut aksi itu MIPA atau FKM???
tp di psikologi ktu..
KASTRATnya jg lama dlm menanggapi isu-isu lokal..
kyk SP yg mahal..
wuah,,,
Psikologi anteng-anteng aj..
gile g tu..
aduh..g formil bgt bahasa nya ne..
maep ya pak??

Wanita Einsten said...

ohya aq tahu kenapa??
aq smpat menanyakan hal ini ke teman2 aq d MIPA dan FKM..
dia jawab kalo di fakultas tersebut homogen,
punya ide yg sama ttg apa yg hendak d lakukan..
nah,,
inilah yg menjadi permasalahnanya d fakultas sosial..
misalnya psikologi..
bagi kami,,kontrbusi untuk negara ini g cuma hanya lewat aksi aja..
tapi melalui pencapaian achievement jg..

hmm,,
mungkin jg karena kita unik..
mungkin rambut boleh sama-sama hitam,,
tapi isinya kan beda-beda..

mungkin aq g ahli d bdg orasi..
tapi aq ahli d bdg lain,,

nah melalui bdg-bdg yg kami kuasai itulah kami berkontribusi..

satu lagi,,

masa-masa adolescence adalah masa-masa dimana mereka selalu mengkomentari (punya argue) msg2 ttg apa yg mereka lakukan,,
mereka sdg mglami krisis dalam pencitraan dirinya dan ingin d trma dlm suatu komunitas ttu..

mungkin d fakultas sosial, yang lebih d terma itu adalah mahasisa yg berpikiran majemuk..
namun di sains,,
berbeda,,
dari aku anak sosial berpendapat seperti itu..

menjadi yg terbaik buat bangsa g harus lwt aksi..
atau mengkritisi mslh,,
g harus lwt aksi..
malalui tulisan jg bs..

mgkn lbh dtggapi serius..
@:kasus Prita Mulyani??
mengkritik lwt tulisan lbh d dgrkan bukan??

saya berani mgtkan bahwa rkyat indonesia sdg mglmi krisis kepercayaan thdp pemerintah,,
jd tolong jgn menambah kebingungan mereka dgn aksi2 yg tdk terlalu urgen..

hehehe,,
maep y tmn2, kalo ada yg tersggung..
aq hanya mengomentari..
karena menurut aq begitu..
Terima kasih..